June 30, 2021 By gumi-europe.net 0

Dua Insinyur Google Mundur Karena Pemecatan Peneliti Etika AI Timnit Gebru

Seorang direktur teknik dan pengembang perangkat lunak telah keluar dari Google Alphabet atas pemecatan peneliti AI Timnit Gebru, tanda konflik yang sedang berlangsung di raksasa pencarian atas keragaman dan etika.

David Baker, seorang direktur yang berfokus pada keamanan pengguna, meninggalkan Google bulan lalu setelah 16 tahun karena keluarnya Gebru ” memupus keinginan saya untuk melanjutkan sebagai Googler,” katanya dalam sebuah surat yang dilihat oleh Reuters. Baker menambahkan, “Kami tidak bisa mengatakan kami percaya pada keragaman, dan kemudian mengabaikan ketidakhadiran banyak suara dari dalam dinding kami.”

Insinyur perangkat lunak Vinesh Kannan mengatakan Rabu di Twitter bahwa dia telah meninggalkan perusahaan pada hari Selasa karena Google memperlakukan Gebru dan April Christina Curley, seorang perekrut yang mengatakan dia salah dipecat tahun lalu. Baik Gebru dan Curley mengidentifikasi sebagai Hitam.

Google menolak berkomentar, tetapi menunjuk pada pernyataan sebelumnya bahwa mereka ingin memulihkan kepercayaan karyawan setelah kepergian Gebru dan membantah tuduhan Curley.

Pengunduran diri itu terjadi karena para pekerja menuntut komitmen terhadap kebebasan akademik dan perubahan manajemen dalam organisasi riset Google. Lebih dari 800 orang bergabung dengan serikat pekerja yang diumumkan bulan lalu untuk memajukan perlindungan tempat kerja, dan lebih dari 2.600 dari 135.000 karyawannya menandatangani surat Desember mendukung Gebru.

Baker, yang surat pengunduran dirinya dibagikan dengan kelompok afinitas internal untuk karyawan kulit hitam, mengatakan kepada Reuters bahwa dia mendukung pernyataannya.

Kannan tidak segera memberikan komentar.

Gebru, yang ikut memimpin tim etika AI, mengatakan dia menolak perintah untuk menarik penelitian bahwa Teknologi dan Gadget bicara seperti Google dapat merugikan kelompok yang terpinggirkan. Reuters melaporkan pada bulan Desember bahwa Google telah memberi tahu beberapa staf untuk tidak melemparkan teknologinya secara negatif.